Friday, February 9, 2018

Hangout Di La Plancha


Berbicara tentang pantai, Bali salah satu lokasi di Indonesia dengan banyak pantai yang menarik dan menawan. Bagaimana tidak, hampir semua pantai di Bali memiliki pasir yang putih dan memiliki keunikan tersendiri. Belum saja kita mengunjungi pantai yang satunya, sudah pada muncul lagi pantai baru yang sangat menarik perhatian. Berkat tangan-tangan kreatiflah membuat pantai-pantai semakin menarik dan ramai dikunjungi.

Selama lima hari berada di Bali, Saya dan teman-teman hanya bisa mengunjungi sebanyak empat pantai saja. Yaitu Pantai Pandawa, Pantai Padang-Padang, Pantai Seminyak dan Pantai Kuta. Itu pun yang di Pantai Kuta hanya disempat-sempatkan saja karena pada keburu mau pulang. Padahal masih banyak lagi Pantai-pantai lainnya yang sangat menarik seperti Pantai Dreamland, Pantai Jimbaran. Pantai Sanur, Pantai Tanjung Benoa dan lain-lainnya.

Disaat berkunjung ke Bali, ada sebuah tempat yang sangat populer bagi para wisatawan. Tempat ini juga masuk di daftar tempat yang akan kami kunjungi. Namanya La Plancha. Awalnya saya berfikir ini nama merupakan nama sebuah pantai, namun ternyata merupakan sebutan nama kafe sekaligus bar. Maklum, karena semua list tempat wisata saya percayakan kepada teman-teman dan saya juga kurang up to date. Lokasi La Plancha ini terletak di Pantai Seminyak, tepatnya berada di Jalan Mesari Beach, Kuta. Di pantai Seminyak ini juga banyak terdapat kafe-kafe yang lainnya.

Sekitar pukul 15.10 akhirnya kami tiba di  La Plancha. Nuansa warna-warni dan alunan musik lembut menyambut kedatangann kami. Dari jauh tampak kursi bean bag sudah banyak yang penuh dan hanya meyisakan sebagian saja. Tidak hanya turis dari luar negeri, dari dalam negeri pun banyak memenuhi tempat ini. Saran saya jika ingin berkunjung disini sebaiknya datang lebih awal agar tidak seperti pengunjung lainnya yang kadang tidak mendapatkan jatah tempat duduk. Selain itu, untuk datang kesini sebaiknya berjalan kaki saja (jika dekat dengan lokasi penginapan) atau menggunakan sepeda motor. Selain jalan yang sering macet, lokasi parkir diarea ini juga sempit.

Penamaan La Plancha sendiri bukanlah berasal dari bahasa Bali, melainkan berasal dari bahasa Spanyol yang berarti papan selancar. Pemberian nama ini tetunya sangat selaras dengan lokasi pantai yang memang sering digunakan untuk surfing. Tidak hanya disore hari, pada pagi hari pun lokasi ini cukup ramai oleh para peselancar yang sedang melakukan breakfast. La Plancha buka dari jam 08.00 pagi hingga jam 01.00 wita.




Untuk bersantai kita bisa memilih tempat dibagian indoor atau pun dibagian outdoor. Untuk yang indoor berada disebuah bangunan yang terdiri dari dua lantai sedangkan yang outdoor berada di tepian pantai. Semuanya sama dilengkapi dengan kursi dan meja yang berwarna-warni.

Tidak lama setelah kami duduk, seorang pelayan datang menghampiri kami dengan membawa daftar menu. Bukan hanya dekorasi saja yang bernuansa spanyol, pilihan menu disini pun lebih banyak menyajikan makanan khas spanyol. Harga yang dibandrol  untuk minuman mulai dari Rp. 30.000 dan untuk makanan dimulai dari Rp. 50.000. Tinggal dipilih saja mana yang kira-kira sesuai dengan keinginan kita.

Tempat duduk yang kami pilih berada diarea outdoor alias ditepian pantai. Berbagai warna-warni bantal (bean bag) yang terhampar membuat suasana pantai terlihat sangat meriah. Ditambah lagi payung-payung yang juga berwarna-warni tertancap disana-sini. Jadi tidak perlu khawatir bagi anda yang takut berjemur dibawah matahari, karena ada payung yang akan selalu melindungi. 

Belum lama rasanya duduk, pesanan kami sudah datang. Baru saja mau ngerasain makanannnya, tiba-tiba langsung ditahan sama teman cewek duluan. Difoto dulu katanya. Biar ada bahan untuk instagram sekaligus dokumentasi. Ok...Ok...



Menikmati makanan sekaligus menyaksikan deburan ombak adalah pilihan yang tepat. Ombak yang datang dan pergi, perlahan-lahan membawa semua beban dan kenangan pahit yang bersarang dipikiran. Begitu juga makanan yang akan memberikan ketenangan bagi para penikmatnya. Kenapa jadi begini ceritanya? Yang pastinya tempat ini sangat istimewa dan romantis untuk dinikmati bersama pasangan, hangout bareng teman atau pun menghabiskan waktu bersama keluarga.




Semakin sore, lokasi La Plancha semakin ramai didatangi oleh para pengunjung. Dengan cepat semua bean bag sudah terisi penuh. Selain hanya ingin bersantai-santai, para pengunjung yang datang disini tentunya juga ingin menyaksikan terbenamnya matahari. Pada saat ini jugalah ada atraksi DJ yang akan menampilkan track-track soul, chill bahkan reggae.

Cuaca yang berawan mengakibatkan sunset tidak terlihat jelas
Anjing gaul

Tidak hanya sekedar duduk dan baring di atas bean bag, kami juga bermain di pantai secara bergiliran. Bagi yang ingin mandi di pantai pun juga telah disediakan kamar ganti. Itu semua gratis untuk pengunjung alias tidak perlu bayar. Kebanyakan yang mandi dipantai adalah para bule.

Setelah puas bermalas-malasan diatas bantal sambil menikmati sunset, akhirnya kami segera memutuskan untuk segera pulang ke penginapan. Gerah juga rasanya badan setelah satu hari berkeliling di Bali. Bagi kami yang para cowok selalu siap jika dilanjutkan dengan wisata malam. Tapi kasian juga dengan para ceweknya yang sudah butuh disiram air alias mandi.

Media Sosial yang digunakan:


EmoticonEmoticon